Apakah maksud keputusan ujian "sitomegalovirus: IgG positive"?

Hasil ujian IgG positif untuk sitomegalovirus bermaksud seseorang itu kebal terhadap virus ini dan merupakan pembawanya.

Lebih-lebih lagi, ini sama sekali tidak bermaksud perjalanan jangkitan sitomegalovirus pada tahap aktif atau bahaya yang dijamin bagi seseorang - semuanya bergantung pada keadaan fizikalnya sendiri dan kekuatan sistem imun. Soalan yang paling mendesak mengenai kehadiran atau ketiadaan imuniti terhadap sitomegalovirus adalah untuk wanita hamil - pada janin yang sedang berkembang virus ini boleh memberi kesan yang sangat serius.

Mari kita perhatikan lebih dekat makna hasil analisis..

Analisis IgG untuk sitomegalovirus: intipati kajian

Analisis IgG untuk sitomegalovirus bermaksud pencarian antibodi spesifik terhadap virus dalam pelbagai sampel dari tubuh manusia.

Sebagai rujukan: Ig adalah singkatan dari perkataan "immunoglobulin" (dalam bahasa Latin). Immunoglobulin adalah protein pelindung yang dibuat oleh sistem imun untuk membunuh virus. Untuk setiap virus baru yang masuk ke dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh menghasilkan imunoglobulin spesifiknya sendiri, dan pada orang dewasa, pelbagai bahan ini menjadi sangat besar. Immunoglobulin juga dipanggil antibodi untuk kesederhanaan..

Huruf G adalah sebutan salah satu kelas imunoglobulin. Selain IgG, manusia juga mempunyai imunoglobulin kelas A, M, D dan E.

Jelas, jika organisma belum menemui virus, maka tidak menghasilkan antibodi yang sesuai dengannya. Sekiranya terdapat antibodi terhadap virus di dalam badan, dan analisisnya positif, maka virus itu pernah masuk ke dalam badan. Antibodi kelas yang sama terhadap virus yang berlainan sangat berbeza antara satu sama lain, jadi analisis untuk IgG memberikan hasil yang cukup tepat.

Ciri penting sitomegalovirus itu sendiri adalah bahawa apabila ia menyerang tubuh, ia kekal di dalamnya selama-lamanya. Tiada ubat atau terapi yang dapat membantu anda menyingkirkannya sepenuhnya. Tetapi kerana sistem kekebalan tubuh mengembangkan pertahanan yang kuat terhadapnya, virus itu tetap ada di dalam tubuh dalam bentuk yang tidak dapat dilihat dan praktis tidak berbahaya, berterusan di dalam sel kelenjar air liur, beberapa sel darah dan organ dalaman. Sebilangan besar pembawa virus itu tidak menyedari kewujudannya di dalam badan mereka..

Anda juga perlu memahami perbezaan antara dua kelas imunoglobulin - G dan M - antara satu sama lain..

IgM adalah imunoglobulin cepat. Mereka besar dan dihasilkan oleh badan untuk tindak balas secepat mungkin terhadap penembusan virus. Walau bagaimanapun, IgM tidak membentuk memori imunologi, dan oleh itu, dengan kematian mereka selepas 4-5 bulan (ini adalah masa hidup molekul imunoglobulin rata-rata), perlindungan terhadap virus dengan bantuannya hilang.

IgG adalah antibodi yang, setelah muncul, diklon oleh kekuatan tubuh dan mengekalkan kekebalan terhadap virus tertentu sepanjang hidup. Mereka jauh lebih kecil daripada yang sebelumnya, tetapi dihasilkan kemudian berdasarkan IgM, biasanya setelah penindasan jangkitan.

Kita dapat menyimpulkan bahawa jika darah mengandungi IgM khusus untuk sitomegalovirus, ini bermaksud bahawa tubuh telah lama dijangkiti virus ini dan, mungkin, pemburukan jangkitan sedang berlaku. Perincian analisis lain dapat membantu menjelaskan perincian yang lebih baik..

Penyahkodan beberapa data tambahan dalam keputusan ujian

Sebagai tambahan kepada ujian IgG positif sederhana, hasil ujian mungkin mengandungi data lain. Doktor yang hadir harus memahami dan menafsirkannya, tetapi hanya untuk memahami keadaannya, adalah berguna untuk mengetahui maksud beberapa dari mereka:

  1. Anti- Cytomegalovirus IgM +, Anti- Cytomegalovirus IgG-: badan mengandungi IgM khusus untuk sitomegalovirus. Penyakit ini berlanjutan pada tahap akut, kemungkinan besar, jangkitannya baru-baru ini;
  2. Anti- Cytomegalovirus IgM-, Anti- Cytomegalovirus IgG +: tahap penyakit yang tidak aktif. Jangkitan berlaku sejak lama dahulu, tubuh telah mengembangkan imuniti yang stabil, zarah-zarah virus yang memasuki tubuh cepat dihilangkan;
  3. Anti- Cytomegalovirus IgM-, Anti- Cytomegalovirus IgG-: tidak ada kekebalan terhadap jangkitan CMV. Organisma ini tidak pernah bertemu dengannya sebelum ini;
  4. Anti- Cytomegalovirus IgM +, Anti- Cytomegalovirus IgG +: pengaktifan semula virus, peningkatan jangkitan;
  5. Indeks ketersediaan antibodi di bawah 50%: jangkitan utama organisma;
  6. Indeks ketersediaan antibodi melebihi 60%: kekebalan terhadap virus, pengangkutan atau bentuk jangkitan kronik;
  7. Indeks ketersediaan 50-60%: keadaan tidak menentu, kajian mesti diulang selepas beberapa minggu;
  8. Indeks ketersediaan 0 atau negatif: badan tidak dijangkiti sitomegalovirus.

Perlu difahami bahawa situasi yang berbeza yang dijelaskan di sini mungkin mempunyai akibat yang berbeza bagi setiap pesakit. Oleh itu, mereka memerlukan interpretasi dan perlakuan individu..

Uji positif jangkitan CMV pada orang dengan imuniti normal: anda boleh berehat

Pada orang yang tidak kompeten tanpa penyakit sistem kekebalan tubuh, ujian positif untuk antibodi terhadap sitomegalovirus tidak boleh menyebabkan penggera. Pada tahap apa pun penyakit ini, dengan imuniti yang kuat, ia biasanya berlanjutan tanpa gejala dan tidak dapat dilihat, hanya kadang-kadang dinyatakan sebagai sindrom mononukleosis dengan demam, sakit tekak dan malaise..

Penting untuk difahami bahawa jika ujian menunjukkan fasa aktif dan akut jangkitan, walaupun tanpa gejala luaran, maka dari sudut etika semata-mata, pesakit perlu mengurangkan aktiviti sosial secara bebas selama satu atau dua minggu: untuk berada di khalayak ramai, untuk membatasi lawatan ke saudara, bukan berkomunikasi dengan anak kecil dan terutamanya - dengan wanita hamil (!). Pada masa ini, pesakit adalah pengedar virus yang aktif dan mampu menjangkiti seseorang yang boleh menyebabkan jangkitan CMV sangat berbahaya.

By the way, ia juga berguna untuk membaca:

Kehadiran IgG pada pesakit imunokompromi

Mungkin sitomegalovirus yang paling berbahaya bagi orang dengan pelbagai bentuk imunodefisiensi: kongenital, diperoleh, buatan. Mereka mempunyai hasil ujian IgG positif yang boleh menjadi penyebab komplikasi jangkitan seperti:

  • hepatitis dan penyakit kuning;
  • pneumonia sitomegalovirus, yang merupakan penyebab kematian lebih daripada 90% pesakit AIDS di negara maju di dunia;
  • penyakit saluran pencernaan (keradangan, pembengkakan ulser peptik, enteritis);
  • ensefalitis, disertai dengan sakit kepala yang teruk, mengantuk dan, dalam keadaan yang diabaikan, kelumpuhan;
  • retinitis - keradangan retina, menyebabkan kebutaan pada seperlima pesakit imunokompromi.

Kehadiran IgG ke sitomegalovirus pada pesakit ini menunjukkan penyakit kronik dan kemungkinan berlakunya peningkatan dengan jangkitan umum pada bila-bila masa.

Hasil ujian positif pada wanita hamil

Pada wanita hamil, hasil analisis antibodi terhadap sitomegalovirus memungkinkan untuk menentukan seberapa besar kemungkinan janin dipengaruhi oleh virus. Oleh itu, berdasarkan keputusan ujian, doktor yang hadir memutuskan penggunaan kaedah terapi tertentu..

Ujian positif IgM terhadap sitomegalovirus pada wanita hamil menunjukkan sama ada jangkitan utama atau kambuh penyakit. Bagaimanapun, ini adalah perkembangan keadaan yang agak tidak menguntungkan..

Sekiranya keadaan ini diperhatikan pada 12 minggu pertama kehamilan, langkah segera mesti diambil untuk memerangi virus, kerana dengan jangkitan awal ibu, risiko kesan teratogenik pada janin adalah tinggi. Dengan kambuh, kemungkinan kerosakan janin berkurang, tetapi masih berterusan.

Dengan jangkitan kemudian, anak mungkin mengalami jangkitan sitomegalovirus kongenital atau menjangkiti dia pada waktu kelahiran. Oleh itu, pada masa akan datang, taktik kehamilan khusus sedang dikembangkan..

Sama ada doktor menghadapi jangkitan utama atau kambuh dalam kes ini, dia dapat menyimpulkan dengan adanya IgG tertentu. Sekiranya ibu mengandung mereka, ini bermakna ada kekebalan terhadap virus, dan pemburukan jangkitan disebabkan oleh kelemahan sementara sistem imun. Sekiranya tidak ada IgG untuk sitomegalovirus, ini menunjukkan bahawa ibu dijangkiti virus untuk pertama kalinya semasa kehamilan, dan janin kemungkinan besar akan dijangkiti olehnya, seperti seluruh tubuh ibu..

Untuk mengambil langkah-langkah terapeutik yang spesifik, adalah perlu untuk mengkaji sejarah perubatan pesakit, dengan mempertimbangkan banyak kriteria dan ciri tambahan keadaan. Namun, kehadiran IgM itu sendiri sudah menunjukkan bahawa terdapat risiko pada janin.

Kehadiran IgG pada bayi baru lahir: apakah risikonya?

Kehadiran IgG ke sitomegalovirus pada bayi baru lahir menunjukkan bahawa bayi itu dijangkiti jangkitan sama ada sebelum kelahiran, atau pada masa kelahiran, atau segera setelah mereka.

Peningkatan empat kali ganda dalam titer IgG dalam dua analisis dengan selang sebulan jelas menunjukkan jangkitan CMV neonatal. Sebagai tambahan, jika kehadiran IgG spesifik dalam darah bayi yang baru lahir telah diperhatikan dalam tiga hari pertama kehidupan, mereka biasanya membincangkan mengenai jangkitan sitomegalovirus kongenital.

Jangkitan CMV pada kanak-kanak boleh tanpa gejala, atau dapat dinyatakan dalam gejala yang agak serius dan mengalami komplikasi dalam bentuk keradangan hati, chorioretinitis dan strabismus dan kebutaan berikutnya, radang paru-paru, penyakit kuning dan munculnya petechiae pada kulit. Oleh itu, jika terdapat kecurigaan sitomegalovirus pada bayi baru lahir, doktor mesti memantau keadaan dan perkembangannya dengan hati-hati, tetap bersedia menggunakan cara yang diperlukan untuk mencegah komplikasi.

Apa yang perlu dilakukan jika anda menguji positif antibodi terhadap jangkitan CMV

Dengan ujian positif untuk sitomegalovirus, pertama sekali, anda harus berjumpa doktor.

Jangkitan itu sendiri dalam banyak kes tidak membawa akibat, dan oleh itu, jika tidak ada masalah kesihatan yang jelas, masuk akal untuk tidak melakukan rawatan sama sekali dan mempercayakan memerangi virus itu ke tubuh itu sendiri.

Ubat-ubatan yang digunakan untuk merawat jangkitan CMV mempunyai kesan sampingan yang serius, dan oleh itu ubat-ubatan tersebut hanya diresepkan sekiranya terdapat keperluan mendesak, biasanya bagi pesakit dengan kekurangan imun. Dalam situasi seperti ini, gunakan:

  1. Ganciclovir, yang menyekat pendaraban virus, tetapi secara bersamaan menyebabkan gangguan pencernaan dan hematopoietik;
  2. Panavir melalui suntikan, tidak disyorkan untuk digunakan semasa kehamilan;
  3. Foscarnet, yang boleh menyebabkan gangguan fungsi buah pinggang;
  4. Imunoglobulin yang diperoleh daripada penderma yang tidak kompeten;
  5. Interferon.

Semua ubat ini hanya boleh digunakan atas nasihat doktor. Dalam kebanyakan kes, mereka hanya diresepkan kepada pesakit dengan kekurangan imuniti atau kepada mereka yang diberi kemoterapi atau pemindahan organ yang berkaitan dengan penindasan buatan sistem imun. Hanya sekali-sekala mereka merawat wanita hamil atau bayi.

Walau apa pun, harus diingat bahawa jika sebelumnya tidak ada peringatan tentang bahaya sitomegalovirus untuk pasien, maka semuanya sesuai dengan sistem kekebalan tubuh. Dan ujian positif untuk sitomegalovirus dalam kes ini hanya akan memberitahu mengenai kehadiran imuniti yang sudah terbentuk. Ini hanya untuk mengekalkan kekebalan ini.

Apa itu sitomegalovirus positif igg?

Senarai penyakit yang dialaminya sepanjang hidupnya secara langsung bergantung kepada cara hidup seseorang. Apabila mikroorganisma dan virus patogen memasuki badan, sistem imun segera aktif, mula melawannya. Sekiranya badan menjadi lemah, maka orang itu tidak dapat menahan penyakit ini dan ia membiak secara beramai-ramai di dalamnya. Virus yang paling biasa di planet ini adalah virus herpes. Ia mempunyai beberapa subtipe dan ketegangan, ia boleh mendedahkan kanak-kanak dan orang dewasa, dan yang paling penting, mereka belum belajar untuk merawatnya. Cytomegalovirus lgg memerlukan perhatian khusus - ini adalah salah satu jenis herpes, ia mampu menjangkiti sebarang tisu dan organ dalam tubuh manusia, oleh itu, pembiakan patogen secara besar-besaran sering menyebabkan kematian.

  • Apa itu sitomegalovirus?
  • Cytomegalovirus pada wanita hamil
  • Analisis IGG

Apa itu sitomegalovirus?

Cytomegalovirus penyakit ini dikesan baru-baru ini pada tahun 1956, jadi ubat moden belum sepenuhnya mengkaji kesannya pada tubuh, walaupun dengan sempurna mendiagnosisnya pada peringkat awal jangkitan.

Hari ini, setiap orang dewasa ketiga dan setiap 5 kanak-kanak adalah pembawa jangkitan herpes. Virus merebak dengan sangat lemah, untuk menularnya, memerlukan masa yang lama untuk berada di dekat orang yang sakit. Terdapat beberapa cara jangkitan:

  • melalui hubungan seksual - air mani dan lendir dari faraj;
  • melalui air liur;
  • semasa melalui saluran kelahiran.

Cukup sukar untuk mengenali penyakit seperti sitomegalovirus pada kanak-kanak dan orang dewasa, dan semuanya kerana virus ini mempunyai masa inkubasi. Kadang-kadang, tempoh ketenangan boleh bertahan hingga 60 hari, dan hanya apabila terdedah kepada faktor yang memprovokasi, membuat dirinya terasa. Penyakit ini sering dikelirukan dengan selesema sederhana, kerana mereka disatukan oleh gejala yang sama:

  • kenaikan suhu;
  • malaise umum;
  • kelenjar getah bening yang bengkak;
  • menggigil;
  • sakit kepala;
  • hilang selera makan;
  • sakit sendi;
  • loya;
  • gangguan tidur.

Sangat penting untuk mengenali penyakit ini tepat pada masanya, kerana pada kanak-kanak dan orang dewasa, ia boleh menyebabkan komplikasi serius, termasuk arthritis, ensefalitis dan radang paru-paru. Pada orang dengan imuniti yang lemah, sitomegalovirus menyebabkan kerosakan pada mata, ginjal dan sistem pencernaan..

Untuk mendiagnosis sitomegalovirus, teknik PCR digunakan, petunjuk untuk analisis jenis virus ini adalah:

  1. Onkologi dan menjalani terapi.
  2. Jangkitan HIV.
  3. Demam etiologi yang tidak diketahui.
  4. Penyakit neoplastik.
  5. Perancangan kehamilan.
  6. Pneumonia.
  7. Pengguguran spontan.
  8. Penyakit pernafasan yang kerap.
  9. Mengambil ubat dari kumpulan sitostatik.

Anda juga boleh diuji CMV sebagai langkah pencegahan, untuk memastikan bahawa anda berada dalam keadaan sihat sepenuhnya. Apa maksud setiap indikator dalam hasilnya, doktor yang hadir akan menerangkan secara terperinci kepada anda, dan, jika perlu, menetapkan rawatan.

Cytomegalovirus pada wanita hamil

Doktor menasihati untuk memeriksa semua doktor, sebelum anda memutuskan untuk mempunyai bayi, bukan secara kebetulan, dalam tubuh wanita yang sihat embrio berkembang sepenuhnya dan dilahirkan tanpa penyimpangan. Sekiranya seorang wanita hamil mempunyai hasil positif dari jangkitan sitomegalovirus, pakar sakit puan akan memberitahu anda apa maksudnya, tetapi kemungkinan bayi di rahimnya sudah dijangkiti dan akan dilahirkan sakit. Sekiranya dilahirkan sama sekali, sekiranya berlaku jangkitan pada trimester pertama kehamilan, 15% daripada semua wanita mengalami keguguran spontan pada 8-9 bulan. Sekiranya terdapat jangkitan primer, dalam 50% kes, sitomegalovirus mempengaruhi perkembangan bayi dan menimbulkan penyimpangan:

  • kepala kecil yang tidak seimbang;
  • pengumpulan cecair di rongga peritoneum atau dada;
  • hati atau limpa yang membesar.

Jangkitan sitomegalovirus kongenital boleh menyebabkan pekak pada anak di kemudian hari, kecacatan intelektual, gangguan ucapan, kebutaan dan kejang yang kerap.

Dalam keadaan apa pun, wanita hamil tidak boleh menjaga kesihatan mereka. Walaupun terdapat penyakit yang dikesan, hari ini ada banyak pilihan rawatan yang, jika cadangannya diikuti sepenuhnya, memberikan kesan positif, dan anak itu dilahirkan dengan penuh.

Analisis IGG

Analisis cmv igg adalah prosedur yang hampir tidak menyakitkan; darah diambil dari vena untuk diagnosis. Sehari sebelum menderma darah, anda mesti melepaskan minuman beralkohol, makanan berlemak dan ubat-ubatan. Lakukan analisis semasa perut kosong. Diagnostik sitomegalovirus memberikan hasil 100%, berdasarkannya kursus terapi dapat diresepkan, yang tentunya akan memberikan kesan yang baik jika anda mengikuti semua cadangan.

Tubuh manusia menghasilkan protein khas untuk melawan strain virus tertentu, mereka dipanggil imunoglobulin. Sekiranya ujian untuk sitomegalovirus igg memberikan hasil yang positif, orang tersebut mempunyai antibodi terhadap penyakit ini. Ini mungkin menunjukkan bahawa tubuh telah mengalami penyakit ini, tahu bagaimana menanganinya, tetapi bagaimanapun, seseorang adalah pembawa penyakit itu, dan dapat menjangkiti orang lain semasa pembengkakan.

Sekiranya analisis sitomegalovirus negatif dalam analisis, ini bermaksud bahawa orang tersebut tidak pernah mengalami penyakit ini, dan masing-masing tidak tahu bagaimana menanganinya, tidak ada imunoglobulin. Agar doktor memahami apa sebenarnya yang berlaku dengan tubuh pesakit, sebutan berikut ditunjukkan dalam hasilnya:

  • IgG - imunoglobulin yang mengekalkan daya tahan tubuh terhadap CMV sepanjang hayat. Setelah berhadapan dengan penyakit, tubuh itu sendiri mengklon sel-sel antibodi dan setelah keradangan ditekan, ia tidak menimbulkan ancaman kepada pesakit, ini adalah sejenis memori badan;
  • IgM-imunoglobulin, yang menunjukkan jangkitan baru-baru ini, perkembangan jangkitan berada di puncaknya dan rawatan segera diperlukan. Sebagai peraturan, jenis imunoglobulin ini ditunjukkan 4 hari selepas jangkitan, dan berlangsung 2 bulan, kemudian digantikan oleh petunjuk positif;
  • IgA - imunoglobulin, yang menunjukkan bahawa penyakit ini kronik, dan jika IgA positif, maka ini menunjukkan fasa pemburukan.

Untuk menafsirkan hasilnya, juga perlu untuk mempertimbangkan indeks numerik, yang ditunjukkan di sebelah huruf:

  • 0% - tiada virus di dalam badan;
  • kurang daripada 50% - jangkitan primer;
  • 50-60% - hasil yang tidak pasti, penghantaran semula analisis adalah disyorkan;
  • lebih daripada 60% - badan adalah pembawa atau penyakitnya kronik.

Antibodi terhadap sitomegalovirus igg positif tidak menjadi kebimbangan, jika jumlah virus dalam darah tidak signifikan, ini bermakna anda mempunyai imuniti yang kuat untuk melawan penyakit ini dan memastikan perjalanannya tanpa gejala. Sudah tentu, dalam kes-kes pemburukan, perlu menjalani terapi ubat, tetapi penyakit pada tahap ini tidak membawa ancaman yang besar terhadap kehidupan.

Pembawa virus, seperti yang anda ketahui, tidak memerlukan rawatan, dalam kes yang jarang berlaku, terapi dengan agen antivirus dapat diresepkan untuk menghilangkan bentuk jangkitan umum. Terapi ini dilakukan di rumah sakit, tetapi tidak peduli seberapa intensifnya, terapi ini tidak dapat dihilangkan sepenuhnya. Cytomegalovirus, seperti kebanyakan jangkitan herpes, tidak dapat disembuhkan dan apabila dimanifestasikan, ia kekal selamanya.

Cytomegalovirus, IgG

Antibodi kelas IgG terhadap sitomegalovirus adalah imunoglobulin spesifik yang dihasilkan di dalam tubuh manusia semasa tempoh manifestasi klinikal jangkitan sitomegalovirus yang jelas dan merupakan penanda serologi penyakit ini, serta jangkitan sitomegalovirus yang lalu..

Antibodi IgG terhadap sitomegalovirus (CMV).

Anti-CMV-IgG, CMV Antibody, IgG.

Electrochemiluminescence Immunoassay (ECLIA).

U / ml (unit per mililiter).

Biomaterial apa yang boleh digunakan untuk penyelidikan?

Darah vena, kapilari.

Cara persiapan kajian dengan betul?

Jangan merokok dalam masa 30 minit sebelum pemeriksaan.

Maklumat umum mengenai kajian

Cytomegalovirus (CMV) tergolong dalam keluarga virus herpes. Sama seperti wakil kumpulan lain, kumpulan ini dapat bertahan dalam diri seseorang sepanjang hidupnya. Pada orang yang sihat dengan imuniti normal, jangkitan utama tidak berlaku (dan sering tanpa gejala). Walau bagaimanapun, sitomegalovirus berbahaya semasa kehamilan (untuk kanak-kanak) dan dengan kekurangan imun.

Cytomegalovirus dapat dijangkiti melalui pelbagai cairan biologi: air liur, air kencing, air mani, darah. Selain itu, ia diturunkan dari ibu ke anak (semasa mengandung, melahirkan atau menyusui).

Sebagai peraturan, jangkitan sitomegalovirus tidak simptomatik. Kadang-kadang penyakit ini menyerupai mononukleosis berjangkit: suhu meningkat, kerongkong sakit, dan kelenjar getah bening membesar. Pada masa akan datang, virus ini tetap tidak aktif di dalam sel, tetapi jika badan menjadi lemah, virus akan mula membiak lagi.

Penting bagi seorang wanita untuk mengetahui apakah dia pernah dijangkiti CMV pada masa lalu, kerana inilah yang menentukan adakah risiko komplikasi semasa kehamilan. Sekiranya dia sebelumnya dijangkiti, maka risikonya adalah minimum. Jangkitan lama boleh bertambah buruk semasa kehamilan, tetapi bentuk ini biasanya tidak menyebabkan akibat yang serius..

Sekiranya seorang wanita belum menghidap CMV, dia berisiko dan dia harus memberi perhatian khusus kepada pencegahan CMV. Bagi kanak-kanak, inilah jangkitan yang dijangkiti oleh ibu untuk pertama kalinya semasa mengandung..

Dengan jangkitan utama pada wanita hamil, virus ini sering memasuki tubuh anak. Ini tidak bermaksud bahawa dia akan jatuh sakit. Sebagai peraturan, jangkitan CMV tidak simptomatik. Walau bagaimanapun, dalam kira-kira 10% kes, ia menyebabkan kelainan kongenital: mikrosefali, kalsifikasi serebrum, ruam dan pembesaran limpa dan hati. Ini sering disertai dengan penurunan kecerdasan dan pekak, malah kematian mungkin terjadi..

Oleh itu, penting bagi ibu hamil untuk mengetahui sama ada dia pernah dijangkiti CMV pada masa lalu. Sekiranya demikian, risiko komplikasi akibat kemungkinan CMV menjadi tidak dapat diabaikan. Sekiranya tidak, anda perlu berhati-hati semasa mengandung:

  • elakkan hubungan seks tanpa perlindungan,
  • jangan menghubungi air liur orang lain (jangan mencium, jangan gunakan perkakas bersama, berus gigi, dll.),
  • amati peraturan kebersihan semasa bermain dengan kanak-kanak (basuh tangan anda jika air liur atau air kencing terkena),
  • diuji untuk CMV dengan tanda-tanda malaise umum.

Selain itu, sitomegalovirus berbahaya apabila sistem kekebalan tubuh lemah (misalnya, disebabkan oleh imunosupresan atau HIV). Pada AIDS, CMV adalah teruk dan merupakan penyebab kematian yang biasa pada pesakit.

Gejala utama jangkitan sitomegalovirus:

  • keradangan retina (yang boleh menyebabkan kebutaan),
  • kolitis (keradangan usus besar),
  • esofagitis (keradangan esofagus),
  • gangguan neurologi (ensefalitis, dll.).

Penghasilan antibodi adalah salah satu cara untuk melawan jangkitan virus. Terdapat beberapa kelas antibodi (IgG, IgM, IgA, dll.).

Antibodi kelas G (IgG) terdapat dalam darah dalam jumlah yang paling banyak (berbanding dengan jenis imunoglobulin lain). Dengan jangkitan primer, tahapnya meningkat pada minggu-minggu pertama selepas jangkitan dan kemudian dapat kekal tinggi selama bertahun-tahun.

Sebagai tambahan kepada jumlahnya, ketersediaan IgG juga sering ditentukan - kekuatan dengan mana antibodi mengikat antigen. Semakin tinggi ketahanan, semakin kuat dan cepat antibodi mengikat protein virus. Apabila seseorang mula-mula dijangkiti CMV, antibodi IgGnya mempunyai ketahanan yang rendah, kemudian (selepas tiga bulan) ia menjadi tinggi. Kesediaan IgG digunakan untuk menilai berapa lama jangkitan CMV awal berlaku.

Untuk apa kajian ini digunakan?

  • Untuk menentukan sama ada seseorang telah dijangkiti CMV pada masa lalu.
  • Untuk diagnosis jangkitan sitomegalovirus.
  • Untuk mengenal pasti agen penyebab penyakit yang kelihatan seperti jangkitan sitomegalovirus.

Apabila kajian dijadualkan?

  • Semasa kehamilan (atau ketika merancangnya) - untuk menilai risiko komplikasi (kajian saringan), dengan gejala jangkitan sitomegalovirus, dengan kelainan janin berdasarkan ultrasound.
  • Untuk gejala jangkitan sitomegalovirus pada orang yang mengalami gangguan imun.
  • Dengan gejala mononukleosis (jika ujian tidak mengesan virus Epstein-Barr).

Apa maksudnya hasilnya?

Kepekatan: 0 - 0,5 U / ml.

Hasil kehamilan negatif

  • Wanita itu belum pernah dijangkiti CMV sebelumnya - ada risiko mendapat jangkitan CMV primer. Namun, jika tidak lebih dari 2-3 minggu berlalu sejak saat jangkitan, IgG mungkin belum muncul. Untuk mengecualikan pilihan ini, anda perlu mengambil ujian lagi setelah 2 minggu..

Hasil positif sebelum kehamilan

  • Wanita itu telah dijangkiti CMV pada masa lalu - risiko komplikasi adalah minimum.

Hasil positif semasa kehamilan

  • Tidak ada kesimpulan yang pasti. Ada kemungkinan CMV memasuki badan sebelum mengandung. Tetapi ada kemungkinan wanita itu dijangkiti baru-baru ini, pada awal kehamilan (beberapa minggu sebelum ujian). Pilihan ini berbahaya bagi kanak-kanak. Untuk diagnosis yang tepat, keputusan ujian lain diperlukan (lihat jadual).

Semasa cuba mengenal pasti agen penyebab penyakit yang tidak diketahui, satu ujian IgG memberikan sedikit maklumat. Adalah perlu untuk mengambil kira hasil dari semua analisis.

Hasil ujian dalam situasi yang berbeza

Jangkitan primer

Kerosakan jangkitan lama

CMV pendam (orang itu pernah dijangkiti pada masa lalu)

Orang itu tidak dijangkiti CMV

Keputusan ujian

IgG: 1-2 minggu pertama tidak hadir, maka jumlahnya bertambah.

IgM: ya (tahap tinggi).

Ketersediaan IgG: rendah.

IgG: ya (jumlahnya meningkat).

IgM: ya (tahap rendah).

Ketersediaan IgG: tinggi.

IgG: hadir pada tahap yang tetap.

Ketersediaan IgG: tinggi.

  • Kadang kala anda perlu mengetahui sama ada bayi yang baru lahir itu sendiri dijangkiti cytomegalovirus. Walau bagaimanapun, analisis untuk IgG dalam kes ini tidak bermaklumat. IgG dapat menembusi penghalang plasenta, oleh itu, jika ibu mempunyai antibodi, maka ia juga akan ada pada anak.
  • Apa itu jangkitan semula? Secara semula jadi, terdapat beberapa jenis CMV, jadi situasi dapat terjadi apabila seseorang yang sudah dijangkiti satu jenis virus menjadi terinfeksi lagi dengan yang lain.

Yang menugaskan kajian?

Pengamal am, ahli terapi, pakar penyakit berjangkit, pakar sakit puan.

Antibodi IGG terhadap sitomegalovirus. Analisis untuk jangkitan CMV

Cytomegalovirus (CMV) adalah virus herpes tipe 5 yang hanya mempengaruhi manusia, menyebabkan sitomegalovirus. Di dalam sel, ia boleh kekal seumur hidup dalam bentuk inklusi sitoplasma (seperti HSV - virus herpes simplex atau EBV - virus Epstein-Barr). CMV bukanlah bahaya kesihatan yang nyata dalam kebanyakan kes. Ia mampu menyebabkan jangkitan tertentu pada tubuh orang dewasa dan kanak-kanak, terutama berbahaya bagi wanita hamil, bayi baru lahir dan orang yang mengalami kekurangan imun..

Kepentingan mendiagnosis jangkitan sitomegalovirus

Jangkitan dalam tempoh neonatal mengancam kecacatan CNS, keterbelakangan mental. Dengan sistem imun yang lemah pada lelaki dan wanita dewasa, virus itu menjangkiti selaput otak, membran mukus nasofaring, epitel bronkus, paru-paru, organ urogenital, dan juga sistem hematopoietik. Kaedah jangkitan adalah hubungan, melalui komunikasi sehari-hari atau produk darah. Ciri jangkitan sitomegalovirus (CMVI) adalah kursus asimtomatiknya. Oleh itu, kebanyakan kes jangkitan tidak didiagnosis, walaupun, menurut statistik, 40 hingga 100% penduduk dunia adalah pembawa CMV. Kepentingan diagnosis sitomegalovirus tepat pada masanya dan tepat ditentukan oleh kemampuannya menjangkiti organ dan tisu penting. Telah terbukti bahawa Cytomegalovirus menyerang sel-sel darah dan sistem imun. Oleh itu, analisis tepat pada masanya untuk sitomegalovirus menghalang perkembangan kekurangan imun.

Kehadiran imunoglobulin IgG dalam darah orang dewasa dianggap normal, yang bermaksud pembentukan imuniti terhadap sitomegalovirus.

Antibodi dalam tubuh mengikat virus, membentuk rantai antigen-antibodi, tetapi usaha ini kadang-kadang tidak mencukupi. Dalam kes ini, menentukan jumlah virus, jangka masa tinggalnya di dalam badan dan keadaan imuniti menjadi perkara penting. Analisis untuk jangkitan sitomegalovirus adalah penanda kekurangan imun. Di samping itu, mengesan CMV membantu:

  • menjalin hubungan primer atau sekunder antara seseorang dengan virus,
  • menentukan kualiti imuniti, tahap kelajuan tindak balas antigen-antibodi,
  • menetapkan aktiviti proses berjangkit, keparahannya,
  • kenal pasti organ yang terjejas, rujuk pesakit ke pakar khusus,
  • membezakan mononukleosis,
  • pilih laluan penghantaran yang betul,
  • mengeluarkan darah dari CMV daripada memasuki bank penderma.

Petunjuk untuk tujuan analisis

Menderma darah untuk CMV tidak berbeza dengan ujian makmal lain. Pada masa yang sama, antibodi IgG terhadap sitomegalovirus yang didiagnosis pada manusia menyelesaikan banyak masalah. Oleh kerana jangkitan cetamegalovirus paling sering laten, ujian darah klinikal untuk imunoglobulin M dan G ditetapkan dalam kes:

  • merancang kehamilan, membawa janin,
  • IVF, pengganti,
  • operasi pemindahan organ dan tisu,
  • kekurangan plasenta yang didiagnosis,
  • keguguran (tujuannya adalah untuk menentukan apakah endometrium dijangkiti, kerana ini boleh menyebabkan keguguran seterusnya),
  • kecurigaan jangkitan intrauterin pada janin, yang timbul setelah dikesan oleh ultrasound,
  • kecacatan perkembangan (memungkinkan untuk meramalkan perjalanan kehamilan, risiko kongenital,
  • komplikasi, kemungkinan kematian janin intrauterin, menetapkan terapi yang mencukupi dan tepat waktu, vaksinasi),
  • kekurangan imuniti, patologi autoimun,
  • berulang penyakit kronik, keradangan, jangkitan,
  • radang paru-paru bukan spesifik,
  • demam asal tidak diketahui,
  • pemeriksaan barah,
  • mengambil ubat antikanker,
  • keperluan untuk menentukan komposisi darah (hematologi),
  • menilai keberkesanan terapi penggantian,
  • memantau myeloma.

Air liur, air kencing, smear, mengikis dari lesi dapat dianalisis. Tafsiran hasilnya dilakukan oleh pakar khas, dengan fokus pada nilai rujukan makmal tertentu.

Kaedah diagnostik CMV

Terdapat beberapa kaedah untuk mengesan sitomegalovirus:

  • Sitologi. Mikroskopi air liur ringan, smear hanya dapat menjawab persoalan sama ada terdapat atau tidak virus di dalam badan. Hanya sel virus yang besar yang dikesan, kandungan maklumat tidak melebihi 50%. Kaedah ini memberi jalan kepada diagnostik moden dan hanya dapat digunakan sebagai panduan untuk pengurusan pesakit selanjutnya..
  • Virologi. Menyemai air kencing, air liur, dahak, sapuan tekak, sapuan tekak pada media khas. Ini adalah analisis yang cukup tepat tetapi memakan masa. Dalam seminggu, mikroba tumbuh di tanah nutrien yang dapat dikenal pasti.
  • PCR. Tindak balas rantai polimerase membolehkan anda mengasingkan DNA (DNA) virus dalam sistem sel dan struktur antar sel. Keterukan penyakit ini dapat ditentukan oleh viral load per mililiter plasma darah. Kajian ini sangat penting dalam proses laten pendam. Bersama dengan tahap imunoglobulin spesifik, ketepatan menentukan jangkitan seseorang mencapai 100%. Jawapannya siap dalam 1-2 hari. Kelemahannya adalah ketidakupayaan untuk menentukan tahap jangkitan, keadaan imuniti pesakit. Dengan cara yang sama, anda dapat mengenal pasti bahaya jangkitan dengan Mycoplasma hominis, klamidia dan patogen UGI lain (jangkitan urogenital).
  • Ujian darah. Titer (kepekatan) antibodi akan menunjukkan hubungan utama (IgM) atau sekunder (IgG) dengan virus, kualiti tindak balas T tubuh. Pencirian kuantitatif antibodi terhadap CMV memungkinkan untuk mendiagnosis jangkitan 5 hari sebelum munculnya simptomologi pertama. Ini memberi peluang untuk terapi antivirus tepat pada masanya. Adalah disyorkan untuk mengulanginya setelah dua hingga tiga minggu..
  • Uji imunosorben berkait enzim (ELISA) adalah spesifik dan merupakan kaedah utama untuk mendiagnosis CMV. Ini adalah ujian kuantitatif, ia membolehkan anda menemui jejak virus dalam darah, yang diambil dari vena. Sebelum analisis, alkohol, merokok, kopi, makanan pedas dikecualikan selama beberapa hari (lebih baik mengambil analisis semasa perut kosong). Risiko tindak balas positif palsu dalam kajian sedemikian dikurangkan menjadi sifar. Di makmal, darah dipisahkan menjadi gumpalan dan serum. Yang terakhir ini diperiksa untuk IgM dan IgG, yang menentukan keparahan kursus, kambuh. Hanya teknik ini yang membolehkan anda menentukan jangkitan orang kepada orang lain..
  • Ujian ekspres. Analisis imunokromatografi (ICA) - menentukan kepekatan virus dalam air kencing, darah, serum atau plasma, serta pada air liur, dahak, smear, sisa dari lesi, dalam cairan ketuban dan bahan biopsi. Intinya adalah penggunaan jalur ujian penunjuk dengan antibodi monoklonal. Ujian ini memberikan hasil pertengahan yang memerlukan penjelasan walaupun berlaku reaksi positif yang lemah. Ciri ujian ekspres adalah kemungkinan penggunaannya secara autonomi.

Tafsiran keputusan ujian

Protein dari kelas glikoprotein, yang terletak di membran limfosit B dan beredar di dalam darah, serta dalam cairan tisu, adalah antibodi yang secara selektif dapat mengikat beberapa jenis molekul asing. Untuk tindak balas ujian yang boleh dipercayai untuk CMV, perlu membandingkan nisbah kuantitatif imunoglobulin M dan G:

  • Ketiadaan mereka dalam darah menunjukkan bahawa orang tersebut tidak pernah bersentuhan dengan virus (mungkin ada reagen berkualiti rendah).
  • Imunoglobulin M kepada sitomegalovirus positif (anti-CMV-IgM) menyatakan keparahan jangkitan serius. Selain itu, PCR, hibridisasi DNA ditetapkan.
  • Cytomegalovirus IgG positif (Anti-CMV-IgG meningkat). Ini menunjukkan jangkitan kronik, kambuh, eksaserbasi. Memberi pemahaman tentang ketahanan - kestabilan rantai antigen-antibodi.


Untuk mengelakkan diagnosis CMV yang berlebihan, "sera berpasangan" digunakan. Intipati kaedah ini terdiri dalam penentuan urutan tahap IgG dan IgM dengan selang 2-3 hari. Pengaktifan proses ini boleh disyaki dengan peningkatan titer IgG empat kali ganda. Dalam kes ini, indeks ketersediaan (AI) di atas 42% diambil kira. Sekiranya AI berada di bawah nilai ini, ulangi analisis selepas 14 hari. Terdapat juga varian "tetingkap serologi", ketika analisis dilakukan saat ini antara pengenalan virus dan penghasilan antibodi terhadapnya.

Data analisis tambahan

Sebagai tambahan kepada data mengenai monopositas imunlobulin M dan G, varian nisbahnya dalam darah juga ditentukan. Jadual ini akan membantu anda memahami sifat jangkitan, bahaya bagi wanita hamil dan keperluan rawatan.

Yang paling ketara adalah hasil ujian dengan "cytomegalovirus IgG positive", mereka memerlukan pelantikan kajian tambahan dalam varian yang berbeza untuk mengesan virus herpes dalam masa dan menetapkan terapi yang mencukupi. Secara berasingan, anda harus memperhatikan hasil analisis, di mana bukannya (+) dan (-) adalah "pekali positif". Kemungkinan besar, ini menunjukkan reagen berkualiti rendah, tidak ada virus di dalam badan. Menentukan indikator adalah hak prerogatif doktor yang menghadiri. Analisis diuraikan menggunakan titer diagnostik - pencairan 1: 100. Had titer untuk pelantikan terapi tertentu hanya ditentukan oleh pakar..

Indeks ketersediaan imunomodulin

Ketersediaan secara langsung berkaitan dengan antigen, sifatnya dan ciri kuantitatif: tahap IgG rendah atau tinggi dalam darah. Di samping itu, ia bergantung pada mutasi sel yang berkaitan dengan usia yang berkaitan dengan penurunan semula jadi dalam pertahanan badan. Semakin sedikit antigen terhadap CMV dalam darah seseorang, semakin tinggi ketersediaannya. Terdapat juga corak yang berlawanan. Ini membolehkan para saintis memperoleh indeks aviditi khas, yang berfungsi sebagai petunjuk kemampuan imunomodulator seseorang. Pada asasnya, bilangan ini menunjukkan berapa banyak antigen yang dihasilkan oleh antibodi yang dihasilkan oleh tubuh manusia (IgG dan IgM). Sekiranya indeks ketersediaan tidak melebihi 50%, maka kita mempunyai jangkitan utama. Bagi wanita yang merancang kehamilan, ini menunjukkan risiko keguguran yang tinggi pada trimester pertama. Indeks yang sangat gemuk melebihi 50% menunjukkan bahawa ini adalah berulang jangkitan, yang bermaksud bahawa risiko keguguran adalah minimum..

Ujian positif untuk sitomegalovirus pada orang yang mempunyai imuniti normal

Indeks ketersediaan membantu menilai kemampuan sistem imun untuk menentang virus dan mikroorganisma lain yang boleh membahayakan seseorang. Sekiranya sistem imun berada dalam keadaan sempurna, maka ujian CMV positif (indeks di atas 60%) tidak boleh menyebabkan kegelisahan, ini adalah norma. Keadaan berkurang (indeks di bawah 60%) menjadi perhatian dan memerlukan sekurang-kurangnya ujian ulangan. Bagaimanapun, imuniti yang baik adalah jaminan penyakit ringan, tanpa gejala, dan tidak rumit. Maksimum yang dapat mengganggu orang yang dijangkiti adalah penyakit cepat yang tidak memerlukan perubahan dalam diet dan aktiviti.

Cytomegalovirus IgG positif pada pesakit dengan imunodefisiensi IgG positif (AI kurang dari 60%) berbahaya bagi seseorang yang mengalami kekurangan imun, kerana hanya pada orang dengan imuniti yang lemah CMV menyebabkan manifestasi klinikal penyakit ini:

  • kelemahan umum,
  • demam berterusan,
  • sikap tidak peduli,
  • hilang selera makan,
  • insomnia,
  • gusi berdarah,
  • sakit kepala migrain.

Dengan latar belakang ini, timbul komplikasi serius:

  • radang paru-paru adalah penyebab kematian yang paling biasa,
  • hepatitis, obstruktif, penyakit kuning hemolitik,
  • anemia,
  • gangguan sistem pencernaan,
  • penyakit mata yang meradang, detasmen retina,
  • ensefalopati, ensefalitis dengan kelumpuhan,
  • cachexia.

Hasil ujian positif untuk sitomegalovirus pada wanita hamil

Menguji wanita hamil membolehkan anda menentukan tahap jangkitan janin dan memilih terapi yang mencukupi. Pada trimester pertama, teratogenisiti virus sudah jelas. Sangat diperlukan untuk membatasi penyebarannya dan melakukan pembasmian dengan ubat-ubatan yang diperlukan.

Sekiranya terdapat jangkitan primer, kadangkala keputusan dibuat untuk menghentikan kehamilan dengan alasan perubatan. Kelak, bahaya timbul apabila antibodi IgG terhadap sitomegalovirus dikesan dalam kepekatan maksimum atau ketika monoantibodi IgG dikesan dalam darah. Ia penuh dengan kelainan perkembangan, keguguran, kelahiran pramatang, polyhydramnios dan kelahiran mati..

Selepas melahirkan anak, ujian "IgG positif" menunjukkan jangkitan intrauterin pada anak (satu siri ujian diperlukan untuk menghilangkan keraguan mengenai kebolehpercayaan hasilnya dan menentukan tahap jangkitan). Kekebalan yang kuat pada bayi baru lahir dapat menerjemahkan penyakit ini menjadi varian pendam. Tubuh yang lemah dapat menghadapi komplikasi:

  • hepatitis, penyakit kuning, petechiae kulit,
  • chorioretinitis,
  • pneumonia.

Perlindungan terhadap perkembangan CMV dalam situasi ini dapat menjadi langkah-langkah untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh, pengerasan, kepatuhan terhadap peraturan kebersihan diri. Mereka mempunyai kesan positif terhadap kesejahteraan keseluruhan ibu dan anak. Rawatan khas diperlukan dalam kes-kes yang sangat teruk dan hanya ditetapkan setelah lembaga penasihat neonatologi, pakar obstetrik, dermatologi, imunologi.

Statistik mengatakan bahawa dengan jangkitan kongenital dengan CMV, kadar kematian pada bulan pertama kehidupan bayi mencapai 30%. Lebih-lebih lagi, 90% kanak-kanak ini mengalami komplikasi dari masa ke masa: pekak, kelewatan perkembangan, kebutaan, kehilangan gigi, dll. Oleh itu, apabila jangkitan intrauterin dikesan, ibu dan bayi dengan tahap bahaya yang tinggi ditunjukkan ubat antivirus Acyclovir. Dengan patologi yang lebih ringan, ia digantikan oleh imunomodulator berdasarkan interferon alpha-2 rekombinan, yang diberikan dalam bentuk supositoria ke dalam rektum selama 10 hari.

Apa maksudnya Anti-CMV-IgG dikesan dan apa yang harus dilakukan jika antibodi terhadap sitomegalovirus menunjukkan hasil yang positif

Virus kumpulan herpes menemani seseorang sepanjang hidupnya. Tahap bahaya mereka secara langsung berkaitan dengan tahap kekebalan tubuh - bergantung pada petunjuk ini, jangkitan boleh terjadi dalam keadaan tidak aktif atau memprovokasi penyakit serius. Semua ini berlaku sepenuhnya untuk sitomegalovirus (CMV). Sekiranya ujian darah menunjukkan adanya antibodi IgG terhadap patogen ini, ini bukan alasan untuk panik, tetapi maklumat penting untuk menjaga kesihatan di masa depan.

Jangkitan Cytomegalovirus - maklumat umum

Cytomegalovirus tergolong dalam keluarga herpesvirus, dengan cara lain ia disebut human herpesvirus type 5. Sekali di dalam badan, ia kekal di dalamnya selamanya - tidak ada cara untuk menyingkirkan patogen berjangkit dari kumpulan ini tanpa meninggalkan jejak..

Ia disebarkan melalui cairan tubuh - air liur, darah, sperma, keputihan, jadi jangkitan mungkin terjadi:

  • oleh titisan udara;
  • dengan ciuman;
  • hubungan seksual;
  • penggunaan peralatan dan barang kebersihan biasa.

Sebagai tambahan, virus ini ditularkan dari ibu ke anak semasa kehamilan (maka kita dapat membicarakan bentuk kongenital jangkitan sitomegalovirus), semasa melahirkan atau melalui susu ibu.

Penyakit ini tersebar luas - menurut hasil penyelidikan, pada usia 50, 90-100% orang adalah pembawa sitomegalovirus. Jangkitan primer, sebagai peraturan, tidak simptomatik, namun, dengan kekebalan yang lemah, jangkitan menjadi aktif dan boleh menyebabkan patologi dengan keparahan yang berbeza-beza.

Sekali dalam sel-sel tubuh manusia, sitomegalovirus mengganggu proses pembahagiannya, yang membawa kepada pembentukan sitomegalov - sel besar. Penyakit ini boleh menyerang pelbagai organ dan sistem, menampakkan diri dalam bentuk pneumonia atipikal, sistitis dan uretritis, radang retina, dan penyakit sistem pencernaan. Selalunya, gejala luaran jangkitan atau kambuh menyerupai selesema bermusim - jangkitan pernafasan akut atau jangkitan virus pernafasan akut (disertai demam, sakit otot, hidung berair).

Yang paling berbahaya adalah hubungan utama dengan sitomegalovirus pada wanita semasa kehamilan. Ini boleh menyebabkan jangkitan intrauterin pada janin dan menimbulkan penyimpangan yang teruk dalam perkembangannya..

Cytomegalovirus: agen penyebab, laluan penularan, pengangkutan, jangkitan semula

Diagnostik

Sebilangan besar pembawa sitomegalovirus tidak menyedari kehadirannya di dalam badan. Tetapi jika tidak mungkin untuk mengenal pasti penyebab penyakit, dan rawatannya tidak memberikan hasil, ujian untuk CMV ditetapkan (antibodi dalam darah, DNA dalam smear, sitologi, dan lain-lain). Adalah wajib untuk memeriksa jangkitan sitomegalovirus untuk wanita hamil atau wanita yang merancang untuk hamil, untuk orang dengan keadaan kekurangan imun. Bagi mereka, virus ini menimbulkan bahaya yang serius..

Terdapat beberapa kaedah penyelidikan yang berjaya digunakan untuk mendiagnosis CMVI. Untuk hasil yang lebih tepat, disarankan untuk menggunakannya dalam kombinasi. Oleh kerana patogen terkandung dalam cairan tubuh, darah, air liur, air kencing, rembesan vagina dan bahkan susu ibu dapat digunakan sebagai bahan biologi..

Cytomegalovirus dalam smear dikesan menggunakan analisis PCR - tindak balas rantai polimerase. Kaedah ini membolehkan mengesan DNA agen berjangkit di mana-mana biomaterial. Smear untuk CMV - tidak semestinya pelepasan dari alat kelamin, ia boleh menjadi sampel dahak, pembuangan dari nasofaring, air liur. Sekiranya sitomegalovirus dikesan dalam smear, ini dapat menunjukkan bentuk penyakit laten dan aktif. Selain itu, kaedah PCR tidak memungkinkan untuk menentukan sama ada jangkitan itu primer atau pengurangan jangkitan..

Sekiranya DNA sitomegalovirus dijumpai dalam sampel, ujian tambahan mungkin diperintahkan untuk menjelaskan statusnya. Kajian untuk imunoglobulin spesifik dalam darah membantu menjelaskan gambaran klinikal..

Selalunya, ELISA digunakan untuk diagnostik - enzim immunoassay, atau IHLA - analisis immunochemiluminescent. Kaedah ini menentukan kehadiran virus kerana adanya protein khas dalam darah - antibodi, atau imunoglobulin.

Diagnosis sitomegalovirus: kaedah penyelidikan. Diagnosis pembezaan sitomegalovirus

Jenis antibodi

Untuk melawan virus, sistem imun manusia menghasilkan beberapa jenis protein pelindung yang berbeza dari segi penampilan, struktur dan fungsinya. Dalam perubatan, mereka ditetapkan oleh kod huruf khas. Bahagian umum dalam nama mereka adalah Ig, singkatan dari Immunoglobulin, dan huruf terakhir menunjukkan kelas tertentu. Antibodi untuk mengesan dan mengklasifikasikan sitomegalovirus: IgG, IgM dan IgA.

Ukuran imunoglobulin terbesar, "kumpulan tindak balas pantas". Semasa jangkitan primer atau ketika sitomegalovirus "tidak aktif" diaktifkan di dalam badan, IgM dihasilkan terlebih dahulu. Mereka memiliki kemampuan untuk mengesan dan memusnahkan virus di dalam darah dan ruang antar sel..

Kehadiran dan jumlah IgM dalam ujian darah adalah petunjuk penting. Kepekatan mereka paling tinggi pada permulaan penyakit, pada fasa akut. Kemudian, jika aktiviti virus dapat ditekan, titer imunoglobulin kelas M secara beransur-ansur berkurang, dan setelah kira-kira 1.5 - 3 bulan mereka hilang sepenuhnya. Sekiranya kepekatan rendah IgM berterusan dalam darah untuk masa yang lama, ini menunjukkan keradangan kronik..

Oleh itu, titer IgM yang tinggi menunjukkan adanya proses patologi aktif (jangkitan baru-baru ini atau peningkatan CMV), titer rendah menunjukkan tahap akhir penyakit atau perjalanannya yang kronik. Sekiranya ujian IgM terhadap sitomegalovirus negatif, ini menunjukkan bentuk jangkitan laten atau ketiadaannya di dalam badan.

Antibodi kelas G muncul dalam darah kemudian - 10-14 hari selepas jangkitan. Mereka juga mempunyai kemampuan untuk mengikat dan memusnahkan agen virus, tetapi tidak seperti IgM, mereka terus dihasilkan di dalam tubuh orang yang dijangkiti sepanjang hidup. Dalam hasil ujian, mereka biasanya ditentukan oleh kod "Anti-cmv-IgG".

IgG "ingat" struktur virus, dan apabila patogen masuk semula ke dalam tubuh, mereka cepat menghancurkannya. Oleh itu, hampir mustahil untuk dijangkiti cytomegalovirus untuk kedua kalinya, bahayanya hanyalah kambuh dari jangkitan "tidur" dengan penurunan imuniti.

Sekiranya analisis untuk antibodi kelas IgG terhadap sitomegalovirus positif, tubuh sudah "biasa" dengan jangkitan ini dan telah mengembangkan kekebalan seumur hidup terhadapnya.

Oleh kerana virus ini membetulkan dan membiak pada selaput lendir, tubuh menghasilkan antibodi khas - IgA untuk melindunginya. Seperti IgM, mereka berhenti dihasilkan tidak lama setelah virus ditekan, dan 1-2 bulan setelah berakhirnya peringkat akut penyakit ini, mereka tidak lagi dapat dikesan dalam ujian darah..

Gabungan antibodi IgM dan IgG dalam hasil ujian sangat penting untuk mendiagnosis status sitomegalovirus.

Ketahanan imunoglobulin

Satu lagi ciri penting antibodi IgG adalah ketersediaan. Petunjuk ini diukur sebagai peratusan dan menunjukkan kekuatan ikatan antara antibodi (imunoglobulin) dan antigen - virus penyebabnya. Semakin tinggi nilainya, semakin berkesan sistem imun melawan agen berjangkit..

Tahap ketahanan IgG agak rendah semasa jangkitan awal; ia meningkat dengan setiap pengaktifan virus berikutnya di dalam badan. Menguji antibodi untuk kesediaan membantu membezakan jangkitan primer dari penyakit berulang. Maklumat ini penting untuk menetapkan terapi yang mencukupi..

Cytomegalovirus Igg dan Igm. ELISA dan PCR untuk sitomegalovirus, ketersediaan sitomegalovirus

Apakah maksud IgG positif?

Hasil ujian positif untuk IgG hingga CMV bermaksud seseorang telah dijangkiti sitomegalovirus lebih awal dan mempunyai imuniti stabil jangka panjang terhadapnya. Petunjuk ini tidak menunjukkan ancaman serius dan perlunya rawatan segera. Virus "tidur" tidak berbahaya dan tidak mengganggu kehidupan normal - kebanyakan manusia bahagia hidup bersama dengannya.

Pengecualian adalah orang yang lemah, dengan keadaan imunodefisiensi, pesakit barah dan mereka yang telah menjalani barah, wanita hamil. Bagi kategori pesakit ini, kehadiran virus di dalam badan boleh menimbulkan ancaman.

IgG kepada sitomegalovirus positif

Titer IgG tinggi dalam darah

Sebagai tambahan kepada data, IgG positif atau negatif, analisis menunjukkan apa yang disebut titer imunoglobulin setiap jenis. Ini bukan hasil kiraan "sekeping", melainkan pekali yang memberi idea mengenai aktiviti tindak balas imun. Penentuan kuantitatif kepekatan antibodi dilakukan dengan pencairan berulang serum darah. Titer menunjukkan faktor pencairan maksimum di mana hasil positif kekal dalam sampel..

Nilainya mungkin berbeza bergantung pada reagen yang digunakan, ciri-ciri ujian makmal. Sekiranya titer Anti-cmv IgG meningkat dengan ketara, ini boleh disebabkan oleh pengaktifan semula virus dan beberapa sebab lain. Untuk diagnosis yang lebih tepat, diperlukan beberapa ujian tambahan..

Titer yang melampaui nilai rujukan tidak selalu menunjukkan ancaman. Untuk menentukan sama ada terdapat keperluan untuk rawatan mendesak, perlu mempertimbangkan data semua kajian di sebuah kompleks, dalam beberapa kes, lebih baik mengulang analisisnya. Sebabnya ialah ketoksikan tinggi ubat antivirus yang digunakan untuk menekan aktiviti sitomegalovirus.

Adalah mungkin untuk mendiagnosis status jangkitan dengan lebih tepat dengan membandingkan kehadiran IgG dengan kehadiran dan jumlah antibodi "primer" dalam darah - IgM. Berdasarkan kombinasi ini, serta indeks ketersediaan imunoglobulin, doktor akan membuat diagnosis yang tepat dan memberi cadangan untuk rawatan atau pencegahan jangkitan sitomegalovirus. Arahan untuk penyahkodan akan membantu menilai keputusan ujian secara bebas.

Tafsiran hasil analisis

Sekiranya antibodi terhadap sitomegalovirus dikesan dalam darah, maka terdapat jangkitan pada tubuh. Tafsiran hasil pemeriksaan dan pelantikan terapi (jika perlu) harus dipertanggungjawabkan kepada doktor yang hadir, namun, untuk memahami proses yang berlaku di dalam badan, anda boleh menggunakan skema berikut:

  1. Anti-CMV IgM negatif, Anti-CMV IgG negatif: ketiadaan imunoglobulin, menunjukkan bahawa seseorang tidak pernah dijangkiti sitomegalovirus, dan dia tidak kebal terhadap jangkitan ini.
  2. Anti-CMV IgM positif, Anti-CMV IgG negatif: gabungan ini menunjukkan jangkitan baru-baru ini dan bentuk penyakit yang akut. Pada masa ini, tubuh sudah aktif melawan jangkitan, tetapi penghasilan imunoglobulin IgG dengan "ingatan jangka panjang" belum bermula.
  3. Anti-CMV IgM negatif, Anti-CMV IgG positif: dalam kes ini, kita dapat membincangkan mengenai jangkitan laten dan tidak aktif. Jangkitan berlaku lama dahulu, fasa akut telah berlalu, dan pembawa telah mengembangkan imuniti yang stabil terhadap sitomegalovirus.
  4. Anti-CMV IgM positif, Anti-CMV IgG positif: petunjuk menunjukkan sama ada berulang jangkitan dengan latar belakang keadaan yang menguntungkan, atau mengenai jangkitan baru-baru ini dan tahap akut penyakit ini - dalam tempoh ini, antibodi utama terhadap sitomegalovirus belum hilang, dan imunoglobulin IgG sudah mula dihasilkan. Petunjuk mengenai jumlah antibodi (titers) dan kajian tambahan akan membantu doktor memahami dengan lebih tepat.

Terdapat banyak nuansa dalam menilai keputusan ELISA yang hanya dapat difahami oleh pakar. Oleh itu, sekiranya anda tidak membuat diagnosis sendiri, anda harus memberikan penjelasan dan temujanji terapi kepada doktor.

Apa yang perlu dilakukan jika CMV IgG positif

Jawapan untuk soalan ini bergantung pada beberapa faktor. Antibodi IgG terhadap sitomegalovirus, yang terdapat di dalam darah, menunjukkan bahawa ada masa ketika jangkitan dengan CMVI. Untuk menentukan algoritma untuk tindakan selanjutnya, perlu mempertimbangkan hasil diagnostik di kompleks.

Cytomegalovirus dikesan - apa yang perlu dilakukan?

Sekiranya jumlah data yang diperoleh semasa pemeriksaan menunjukkan fasa aktif penyakit ini, doktor akan menetapkan rawatan khas. Oleh kerana mustahil untuk menyingkirkan virus sepenuhnya, terapi mempunyai tujuan berikut:

  • melindungi organ dan sistem dalaman daripada kerosakan;
  • mengurangkan fasa akut penyakit;
  • jika boleh, tingkatkan daya tahan tubuh;
  • untuk mengurangkan aktiviti jangkitan, untuk mencapai pengampunan jangka panjang yang stabil;
  • mencegah perkembangan komplikasi.

Pemilihan kaedah dan ubat dilakukan berdasarkan gambaran klinikal individu dan ciri-ciri organisma..

Sekiranya sitomegalovirus berada dalam keadaan pendam, laten (hanya IgG yang terdapat di dalam darah), maka cukup untuk memantau kesihatan anda dan mengekalkan imuniti. Cadangan dalam kes ini adalah tradisional:

  • pemakanan yang baik;
  • penolakan tabiat buruk;
  • rawatan penyakit yang tepat pada masanya;
  • aktiviti fizikal, pengerasan;
  • mengelakkan seks tanpa perlindungan.

Langkah pencegahan yang sama relevan jika tidak ada antibodi terhadap CMV yang terdeteksi, yakni jangkitan utama belum terjadi. Kemudian, ketika virus masuk ke dalam tubuh, sistem kekebalan tubuh dapat menekan perkembangan jangkitan dan mencegah penyakit serius..

Hasil ujian positif untuk antibodi terhadap IgG sitomegalovirus bukanlah kalimat, kehadiran jangkitan laten pada orang dewasa yang sihat tidak mempengaruhi kualiti hidup. Namun, untuk mencegah pengaktifan virus dan perkembangan komplikasi, perlu dilakukan usaha untuk menjaga kesihatan fizikal - menghindari kerja berlebihan dan tekanan, makan secara rasional dan menjaga kekebalan pada tahap tinggi. Dalam kes ini, pertahanan badan sendiri akan menyekat aktiviti sitomegalovirus, dan tidak akan membahayakan pembawa.